Sabtu, 28 Januari 2012

PERENCENAAN VERTIKAL GARDEN PADA BANGUNAN

Vertical Garden atau kebun vertikal seperti menyalahi kodrat dimana tanaman umumnya tumbuh secara horisontal. Namun, solusi ini menjadi jawaban penghijauan di lahan-lahan terbatas akibat pertumbuhan kota.
Jauh sebelum dikenal di Indonesia, masyarakat dari negara-negara yang memiliki lahan terbatas sudah memanfaatkan solusi ini, contohnya di Jepang. Pemerintah Singapura menunjukkan dukungan dengan memberikan insentif kepada masyarakat atau bangunan yang menggunakan vertical garden. Di negara-negara yang lahannya mahal, vertical garden bukan lagi pilihan tapi sebuah keharusan.

Toko aneka makanan Marché des Halles di Avignon, Perancis

Museum CaixaForum, Madrid, Spanyol. Terdapat 15.000 tanaman dengan lebih dari 250 spesies yang berbeda

Ruang lobi perusahaan farmasi AstraZeneca di Södertälje, Swedia

Gedung di Singapura
Vertical Garden mulai dikenalkan pada tahun 1994 oleh ahli botani Perancis bernama Patrick Blanc. Blanc berpendapat tak semua tumbuhan membutuhkan tanah dalam keadaan tertentu. Dengan pengaturan dan perancangan khusus, tanaman menjelma indah menjadi kebun di seluruh arsitektur bangunan.
Menurut Asroel Alamsjah dari Tropica Greeneries, masyarakat di Indonesia dapat menggunakan solusi ini untuk menghadirkan nuansa segar dan hijau di rumah. Juga membantu menghasilkan udara segar di antara pekatnya polusi kota. “Untuk vertical garden, Indonesia beruntung karena memiliki banyak tanaman tropis,” katanya.
Diakui oleh Asroel untuk membuat vertical garden masih terganjal tingginya biaya. Biaya yang tinggi dikarenakan teknik pemasangan juga media tanam yang masih impor. Kisaran harganya, kata Asroel Rp 1 juta – Rp 4 juta per meter persegi, itu termasuk sistem penggantungan di dinding.
Mewujudkan vertical garden seperti tertera pada gambar pastinya membutuhkan biaya sangat tinggi. Namun, tetap ada beberapa teknik penghijauan di dinding yang disebut Vertical Greenery. Tekniknya antara lain, Green Fasade, Sling system , Wire Mess System, Rack System , Pipe System, Kawat Loket, dan Geo Bag System.
Biaya mungkin mahal, namun melihat keuntungan vertical garden sebagai investasi hijau untuk masa depan, mengapa takut mencoba?

Museum Quai Branly, Paris


Wyatt Federal Building, Portland, Negara Bagian Oregon, USA

Toko Ann Demeulemeester di Seoul, Korea Selatan. Tanamannya bahkan hingga ke bagian dalam toko

Suatu perumahan di Yunani. Bagaimana cara mereka menyiram semua tanaman itu?

Pusat Perbelanjaan Siam Paragon, Bangkok, Thailand

Konsep vertical garden di dalam rumah

The Athenaeum Hotel, Mayfair, central London

Desain interior sebuah kantor yang organik

School of Art, Design and Media di Nanyang Technological University di Singapura

Konsep Rumah Hijau di masa depan

Midori no Tobira yang berarti Pintu Hiijau. Sebuah desain taman di atap di Jepang, memberikan nuansa taman rahasia

Flower Tower, apartemen di Paris yang dikelilingi bambu yang ditanam di dalam pot
Consorcio Building, Santiago, Chili. Tanamannya akan berubah warna menjadi merah di saat musim semi

0 komentar:

Poskan Komentar

1.Tidak Menggunakan Bahasa Yang Kasar
2.Tidak Mencantumkan Link Aktif
3.Tidak Boleh Meremehkan Artikel
4.Silahkan Berkomentar Jika Bingung
5.Silahkan Berkomentar Jika Ada Yang Gagal
6.Silahkan Berkomentar Jika Ada Yang Rusak
7.Silahkan Berkomentar Jika Ingin Berterimakasih
Jika Tidak Mematuhi Peraturan Akan Dianggap Spam!